Hanura

Ada Apa Dengan Republik Ini?

Ulama Dibacok, Pendeta Diserang

 SELASA, 13 FEBRUARI 2018 , 09:30:00 WIB | HARIAN RAKYAT MERDEKA

Ada Apa Dengan Republik Ini?

Foto/Net

RMOL. Toleransi umat beragama di Indonesia sedang diuji. Rentetan aksi kriminal terhadap tokoh agama terjadi. Mulai dari pembacokan ulama hingga penyerangan terhadap pendeta. Netizen serempak bertanya, ada apa dengan republik ini?
Diawali dengan munculnya penyerangan terhadap empat ulama. Serangan pertama menimpa Pengasuh Pondok Pesantren Al-Hidayah, Cicalengka, Kabupaten Bandung, KH Emon Umar Basyri, Sabtu (27/1). Serangan kedua terjadi 1 Februari 2018 dengan korban Ustad Prawoto, Komandan Brigade Pimpinan Pusat Persatuan Islam (Persis). Prawoto meninggal dunia akibat serangan yang dilakukan oknum tetangga yang diduga mengalami gangguan kejiwaan.

Kemudian, ada serangan terhadap seorang santri dari Pesantren Al-Futuhat Garut oleh enam orang tak dikenal. Ada juga seorang pria yang bermasalah dengan kejiwaannya bersembunyi di atas Masjid At Tawakkal Kota Bandung mengacung-acungkan pisau.

Belum tuntas kasus-kasus itu, penyerangan terjadi terhadap pendeta dan jemaat Gereja Santa Lidwina, Kabupaten Sleman, Yogyakarta. Romo Prier, asal Jerman, terkena sabetan samurai. Ketua Gereja Santa Lidwina, Sukatno, mengatakan, serangan terjadi usai misa dilaksanakan. Kegiatan misa digelar sekitar pukul 07.02 WIB. Kemudian, datanglah seorang pria berjalan cepat sambil menghunuskan samurai. Beberapa jemaat termasuk pendeta Prier terkena sabetan.

Polisi sigap datang. Pelaku ditembak di bagian kaki. Tidak ada korban tewas dalam peristiwa ini. Namun, jemaat dan pendeta menderita luka serius dan sedang dalam proses perawatan di rumah sakit. Seorang petugas Polsek Gamping juga terluka. Polisi terus mendalami identitas pelaku serangan itu. Polisi menyatakan pelaku memang bukan orang Sleman, berasal dari luar DIY. "Pelaku atas nama Suliyono, sejauh ini diketahui warga Banyuwangi," kata Kapolres Sleman, AKBP M Firman Lukmanul Hakim.

Firman mengimbau masyarakat agar tidak berspekulasi apa-apa terkait kejadian ini. Dia menegaskan, menjaga persatuan dan kesatuan merupakan tanggung jawab bersama, termasuk tanggung jawab untuk tidak membuat masyarakat panik.

Utusan Khusus Presiden untuk Dialog dan Kerja Sama Antaragama dan Peradaban Din Syamsuddin berpendapat penyerangan terhadap jemaat Gereja Santa Lidwina merupakan tamparan besar. Apalagi, tokoh-tokoh pemuka agama baru saja menyelenggarakan musyarawah besar kerukunan bangsa di Grand Sahid Jaya, Jakarta 8-10 Februari 2018. "Bagi kami yang baru saja selesai gelar musyawarah antarumat beragama untuk kerukunan bangsa ini sungguh tamparan besar," ujar Din usai acara puncak perayaan agenda PBB World Interfaith Harmony Week di Jakarta Convention Hall (JCC), Jakarta, kemarin. Din heran dengan adanya kasus penyerangan terhadap tokoh-tokoh agama akhir-akhir ini. Karena, menurut dia, belum lama ini penyerangan tersebut juga terjadi pada tokoh Islam di Bandung, Jawa Barat. Apalagi, yang melakukan serangan terhadap ulama dan ustad itu diduga orang gila.

Netizen mempertanyakan mengapa peristiwa ini terjadi. Beragam spekulasi muncul. "Ini ada apa yaa indonesia ini. Para pemuka agama pada di TERROR. ULAMA, USTADZ, KIYAI, BIKSHU, PENDETA. STOP ADU DOMBA..." cuit @MarwanZamani. "Ulama di bunuh. Masjid dirusak. Biksu diusir.. Gereja dirusak... Hadoooh siapa sih pelakunya.... Virus kebencian.. Mari kita basmi.." timpal @InnaeNanda.

Banyak tokoh juga menyesalkan itu terjadi, antara lain Ketua MPR, Zulkiefli Hasan. "Mengutuk keras serangan terhadap tokoh tokoh Agama. Setelah Ustadz diserang sekarang Pastor jadi korban. Gerakan yang ingin mengadu domba ummat beragama ini harus dihentikan!#DamaiIndonesiaku,"  cuit @ZUL_Hasan. Politisi PDIP Budiman Sudjatmiko berasumsi peristiwa kekerasan terhadap tokoh agama ini sengaja digunakan kelompok tertentu lantaran beragam cara untuk menyudutkan Jokowi, cenderung gagal. "Pake isu PKI gak mempan, pake isu @jokowi anti Islam gak terbukti, pake isu gak bisa kerja malah gagal. Ya mulailah adu domba antar umat beragama..Susah memang lalau sekolah politiknya ala Orba (sogok, jebak, pecah belah & teror)," cuit @ budimandjatmiko. ***

Komentar Pembaca
Pecat Anak Buah Surya Paloh!

Pecat Anak Buah Surya Paloh!

, 24 SEPTEMBER 2018 , 19:00:00

Golkar Pecah, Sebagian Dukung Prabowo-Sandi

Golkar Pecah, Sebagian Dukung Prabowo-Sandi

, 24 SEPTEMBER 2018 , 17:00:00

720 Pengacara Bela Rizal Ramli

720 Pengacara Bela Rizal Ramli

, 17 SEPTEMBER 2018 , 17:17:00

Cium Tangan Kiai

Cium Tangan Kiai

, 21 SEPTEMBER 2018 , 22:41:00

Antri Tanda Tangan

Antri Tanda Tangan

, 18 SEPTEMBER 2018 , 03:45:00

Djoko Santoso: Kami Hormati Pilihan Pak Gatot Nurmantyo
Ketika Kiai Ma'ruf Amin Digoyang Penyanyi Dangdut, Warganet Istighfar<i>!</i>
KPK Akan Didemo Tangkap Menteri Enggar

KPK Akan Didemo Tangkap Menteri Enggar

Politik17 September 2018 07:25

Elemen Muda 212 Tolak Keputusan GNPF Ulama Yang Mendukung Prabowo-Sandi
Golkar: Kedok <i>#2019GantiPresiden</i> Sekarang Terbuka
Gatot Nurmantyo Faktor Penentu Kemenangan Pilpres
Hari Tani Nasional Dan Prakarsa Desa

Hari Tani Nasional Dan Prakarsa Desa

Suara Publik25 September 2018 05:46

Prajurit TNI-Polri Tidak Boleh Terbawa Arus Isu Pemilu
Pemuda Tani HKTI Bertekad Lahirkan Santri Tani

Pemuda Tani HKTI Bertekad Lahirkan Santri Tani

Nusantara25 September 2018 05:11

Antara Etika Dan Strategi Politik

Antara Etika Dan Strategi Politik

Suara Publik25 September 2018 04:45