Verified
Hanura

Panglima TNI Balas Dengan Senyuman

Keputusannya Anulir Rotasi Perwira Dipersoalkan

 JUM'AT, 22 DESEMBER 2017 , 08:13:00 WIB | HARIAN RAKYAT MERDEKA

Panglima TNI Balas Dengan Senyuman

Marsekal Hadi Tjahjanto dan Jenderal Gatot/Net

RMOL. Keputusan mendadak Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto menganulir mutasi 16 perwira tinggi TNI dipersoalkan sejumlah kalangan. Ada yang menilai, ini sama saja melecehkan Jenderal Gatot yang melakukan mutasi ini diakhir masa jabatannya sebagai panglima. Bagaimana tanggapan Marsekal Hadi? Ditanya begini, Marsekal Hadi membalasnya dengan senyuman.

Senyum ini dilontarkan Marsekal Hadi saat ditanya wartawan, usai mengunjungi Bumi Marinir, Cilandak, Jakarta Selatan, kemarin. Saat didesak lebih lanjut, Panglima akhirnya berkomentar begini, "Bagus sekali pertanyaannya. Nanti akan dijawab Kapuspen TNI ya," ujarnya sambil berlalu.

Sehari sebelumnya, Hadi menjelaskan, alasannya membatalkan rotasi jabatan 16 perwira tinggi TNI karena amanah sebagai Panglima TNI. "Saya harus mengamanahkan tugas sebagai Panglima TNI. Untuk itu saya selalu mengevaluasi secara terus menerus berkesinambungan terhadap sumber daya manusia TNI. Untuk memenuhi organisasi di TNI ini dan menghadapi tugas-tugas ke depan yang semakin kompleks," ujar Hadi saat mengunjungi di Markas Divisi Infanteri 1 Kostrad, Cilodong, Depok.

Seperti diketahui, surat pembatalan mutasi ini diteken Marsekal Hadi, Selasa (19/12) lalu. Surat itu pada intinya menyatakan, mutasi 16 pati TNI itu tidak ada. Yang paling menonjol dari pembatalan itu adalah mutasi Letjen Edy Rahmayadi dari posisi Pangkostrad.

Sampai kemarin, suara negatif soal pembatalan ini masih berlanjut. Salah satunya diutarakan bekas mendagri Syarwan Hamid. Kata Syarwan, pembatalan mutasi Pati ini patut dipertanyakan. Sebab, mutasi ini sudah melalui proses di Dewan Jabatan dan Kepangkatan Tinggi TNI (Wanjakti TNI), yang dihadiri oleh sejumlah pihak, di antaranya Kepala Staf Umum TNI, Wakil Kepala Staf Angkatan Darat, Angkatan Laut, serta Angkatan Udara, Irjen TNI, Kabais TNI, Lemhannas, Kemenkopolhukam, dan Kemenhan.

"Saya meyakini putusan pembatalan ini tidak serta merta keinginan dari Panglima TNI Hadi sendiri. Tetapi ada perintah khusus, apakah itu dari pimpinan tertinggi dan kelompok tertentu, yang mengingingkan mutasi tersebut dibatalkan," ujar Hamid.

Selanjutnya >

Komentar Pembaca
Densus 88 Tembak Dua Terduga Teroris Tanjung Balai
Kasus Luhut-Sri Mulyani Dibawa Ke Bawaslu

Kasus Luhut-Sri Mulyani Dibawa Ke Bawaslu

, 19 OKTOBER 2018 , 13:00:00

Dikunjungi Pejabat Mabes Polri

Dikunjungi Pejabat Mabes Polri

, 16 OKTOBER 2018 , 16:08:00

Pencakar Langit Jakarta

Pencakar Langit Jakarta

, 16 OKTOBER 2018 , 04:31:00

Usut Tuntas Kasus <i>Hoax</i>

Usut Tuntas Kasus Hoax

, 17 OKTOBER 2018 , 05:41:00