Hanura

Kapolri Perintahkan Para Kapolda Bentuk Satgas Anti Teror, Ini Alasannya

 SELASA, 05 JUNI 2018 , 13:10:00 WIB | LAPORAN: IDHAM ANHARI

RMOL.Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian menjelaskan sel dari jaringan kelompok teror Jamaah Ansharut Daullah (JAD) tersebar hampir di seluruh Provinisi di Indonesia.
Untuk itu Ia meminta setiap aparat keamanan dan kepala daerah harus selalu waspada dalam menjaga wilayah.

"Ini perlu diwaspadai. Ada sel aktif dan ada juga tidak aktif," ujar Tito usai video conference di Rupatama Mabes Polri, Jakarta, Selasa (5/6).

Mantan Kapolda Metro Jaya juga memerintahkan para Kapolda membentuk satuan tugas (Satgas) bekerjasama dengan TNI membentuk tim anti teror yang di dalamnya terdapat unsur penyelidikan, penyidikan dan penindakan yang berfungsi untuk membackup kerja Detasemen Khusus (Densus) 88 Mabes Polri.

“Sehingga semua jaringan yang sebetulnya sudah terpetakan betul-betul dapat termonitor oleh kita,” ujar Tito.

Tito tak ingin aksi bom bunuh diri terhadap tiga gereja di Surabaya kembali terjadi. Hal itu disebabkan pengawasan yang kendor lantaran menganggap pelaku teror Dita Oeprianto dan jaringannya merupakan sel yang tidak aktif.

"Belajar dari pengalaman kasus di Surabaya, sel yang sebetulnya sudah termonitor tapi kemudian tim begerak ke yang lain yang sel aktif ternyata, sel yang tidak aktif ini justru melakukan aksi," pungkas Tito. [nes]




Komentar Pembaca
Indonesia Bukan Antek Beijing dan AS!

Indonesia Bukan Antek Beijing dan AS!

, 18 JUNI 2018 , 09:00:00

Said Aqil: Staquf Ke Israel Bukan Agenda NU!
Foto Skuad Cendana

Foto Skuad Cendana

, 15 JUNI 2018 , 18:53:00

Yahya Staquf Berbicara Di Israel

Yahya Staquf Berbicara Di Israel

, 11 JUNI 2018 , 20:21:00

Selamat Lebaran Dari Sudrajat

Selamat Lebaran Dari Sudrajat

, 15 JUNI 2018 , 13:04:00