Hanura

Jokowi Diminta Ingatkan Militer yang Main di Ranah Polisi

 SELASA, 03 OKTOBER 2017 , 22:41:00 WIB | LAPORAN: HENDRY GINTING

RMOL. Presiden Joko Widodo harus mengingatkan militer yang ingin bermain ke ranah polisi, khususnya dalam memberantas terorisme.
Begitu dikatakan peneliti Puskamnas dari Universitas Bhayangkara, Juni Thamrin, dalam diskusi bertema Nasib RUU Terorisme di Media Center DPR, Selasa (3/10).

Menurut dia, bicara terorisme tidak bisa dilepaskan dari tindak kejahatan. Artinya, persoalan itu masuk ke ranah polisi untuk menanganinya.

"Nah, kalau ada keterlibatan militer di dalamnya itu hanya unsur perbantuan, maupun unsur yang sifatnya sangat adhoc," tegasnya.

Namun persoalannya, TNI sebagai saudara tua sebenarnya selama ini dan sudah berlangsung cukup lama memiliki arena bermain sendiri. Kemudian mereka memberikan previlege atau keuntungan baik secara individu maupun kelompok. Nah, menurut Juni, hal ini yang seharusnya dikembalikan kepada fungsinya.

Sebab, dia menambahkan, hampir semua negara sepengetahuannya fungsi militer untuk pertahanan ancaman dari luar. Kalau ancaman dari luar, militer  masuk dan bergerak.

"Karena sudah ada  UU-nya. Semua sudah lengkap tinggal dilaksanakan. Persoalannya adalah mau main di sana-sini. Kalau seperti ini harus disemprit. Dan yang harus menyempritnya itu Presiden. Menkopolhukam sebetulnya cukup, cuma agak kurang wibawa sekarang. Padahal dulunya Menko kita jagoan betul," demikian Juni. [sam]

Komentar Pembaca
Pianis Muda Indonesia Peraih Penghargaan Internasional
Jadi Presiden, Ini Program Rizal Ramli

Jadi Presiden, Ini Program Rizal Ramli

, 21 APRIL 2018 , 11:00:00

Spanduk #2019GantiPresiden Terbesar

Spanduk #2019GantiPresiden Terbesar

, 19 APRIL 2018 , 01:12:00

Foto Bersama Para CEO Astra

Foto Bersama Para CEO Astra

, 20 APRIL 2018 , 00:10:00

Kuba Pasca Generasi Castro

Kuba Pasca Generasi Castro

, 19 APRIL 2018 , 09:59:00