Hanura

Komisi I: Indonesia Perlu Punya Sukhoi 35 Dan Kapal Selam Kilo

 JUM'AT, 28 JULI 2017 , 00:10:00 WIB | LAPORAN: UJANG SUNDA

RMOL. Keinginan Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo agar Indonesia segera memiliki pesawat tempur Sukhoi 35 dan kapal selam Kelas Kilo asal Rusia mendapat dukungan Komisi I DPR.
Pesawat tempur dan kapal selam canggih itu dianggap diperlukan Indonesia untuk menjaga udara dan laut Indonesia dari ancaman pihak luar.

"Saya kira (Indonesia) perlu punya. Sukhoi 35 dan kapal selam Kilo kan canggih. Beberapa negara lain, termasuk Korea Selatan, sudah memesan itu," ucap Anggota Komisi I DPR Syaifullah Tamliha, Kamis (27/7).

Politisi PPP ini mengakui, saat ini kondisi keuangan negara memang sedang seret. Namun, dengan tingginya ancaman dari luar, Pemerintah tetap harus mengupayakan pengadaan dua jenis alat utama sistem persenjataan (alutsista) itu dengan segera.

"Kan kita berbatasan dengan China Selatan, kita juga berhadapan dengan Australia. Untuk menjaga ketahanan negara, kita perlu senjata itu," tandasnya.

Rabu lalu, Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu mengaku sedang melakukan negosiasi dengan pihak Pemerintah Rusia agar TNI bisa memiliki pesawat Sukhoi-35. Selain itu, pihaknya juga sedang berkoordinasi dengan para menteri yang terkait di dalam negeri. Karena itu, pembelian tersebut tidak bisa dilakukan buru-buru.

"Itu (beli) Sukhoi bukan seperti beli kacang goreng yang langsung makan. Kita pesan, tanya dulu dengan Menko (Menko Polhukam Wiranto), kita koordinasi, setelah itu baru mengajukan ke Presiden," kata Ryamizard.

Tujuan dari negosiasi itu, kata Ryamizard, agar Indonesia bisa mendapatkan 11 unit Sukhoi 35 dari rencana awal sebanyak 8 unit. Selain itu, pihaknya juga ingin agar harga yang dipakai adalah harga dasar. "Enggak mau saya yang dulu-dulu," tegasnya.

Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo sebelumnya mengeluhkan pembelian pesawat Sukhoi 35 yang belum terwujud. Gatot berharap Komisi I DPR dan Menteri Pertahanan segera membahas pembelian Sukhoi 35 dan kapal selam Kelas Kilo milik Rusia agar TNI bisa memiliki alutsista modern. [rus]


Komentar Pembaca
Teriak Jokowi Haram, Demonstran Dipukul dan Ditangkap
Daftar 200 Mubalig Itu Konyol!

Daftar 200 Mubalig Itu Konyol!

, 21 MEI 2018 , 17:00:00

Prabowo Datangi Parlemen

Prabowo Datangi Parlemen

, 16 MEI 2018 , 17:38:00

Terima Alumni 212

Terima Alumni 212

, 16 MEI 2018 , 18:06:00

Maradona Dampingi Maduro

Maradona Dampingi Maduro

, 18 MEI 2018 , 02:14:00