Rita Widyasari

Panglima TNI: Keamanan Maritim Faktor Dominan Stabilitas Kawasan ASEAN

Keamanan  JUM'AT, 19 MEI 2017 , 09:56:00 WIB | LAPORAN: WIDYA VICTORIA

RMOL. Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo menyatakan bahwa kawasan ASEAN memiliki posisi yang sangat penting sebagai penyedia jalur akses perdagangan.
Untuk itu, negara-negara di kawasan ASEAN harus mampu menjamin keselamatan dan keamanan bagi komunitas maritim internasional di wilayah perairannya.
 
Hal tersebut disampaikan Panglima TNI dalam pidatonya di hadapan para Panglima Angkatan Bersenjata Wilayah ASEAN pada Forum ke-14 ACDFIM (Asean Chiefs of Defense Forces Informal Meeting) tahun 2017 di Sofitel Philippine Plaza, Manila Filipina, Kamis (18/5).
 
Pada Forum The 14th Asean Chiefs of Defense Forces Informal Meeting ACDFIM tersebut, Panglima TNI didampingi Asintel Panglima TNI Mayjen TNI Benny Indra Pujihastono, Kepala BAIS TNI Mayjen TNI Hartomo, Kapuspen TNI Mayjen TNI Wuryanto, Waasops Panglima TNI Laksma TNI Nurhidayat dan Kapuskersin TNI Laksma TNI Tatit Eko Witjaksono.

"Beberapa wilayah strategis, yang rawan dan rentan terhadap keamanan perairan, antara lain Selat Malaka, Laut Sulu dan Laut China Selatan," katanya.
 
Lebih lanjut Panglima TNI menyampaikan bahwa secara  geografis 70 persen wilayah ASEAN merupakan perairan. Untuk itu Indonesia memiliki pandangan bahwa keamanan maritim menjadi salah satu faktor dominan bagi terciptanya stabilitas kawasan ASEAN.

Untuk mendukung terciptanya kawasan ASEAN yang bebas dari segala ancaman, lanjut Gatot, Indonesia telah melakukan beberapa kerja sama dengan negara di kawasan Asean, seperti patroli terkoordinasi antar negara pantai terkai, dalam rangka pengamanan Selat Malaka. Hasil dari kerja sama ini telah menurunkan tingkat kejahatan, seperti kasus pembajakan dan perompakan (Piracy and Sea Robbery).

"TNI juga mendukung terlaksananya Trilateral Cooperative Arrangement (TCA) dalam mengamankan jalur maritim di wilayah perairan Asean, khususnya di Laut Sulu dan Laut Sulawesi dengan melaksanakan patroli maritim trilateral," ujarnya.
 
Dalam pidatonya, Panglima TNI selaku ketua Delegasi Indonesia pada Forum ke-14 ACDFIM tahun 2017 juga menyampaikan pandangan TNI mengenai topik yang diberikan oleh tuan rumah, yakni Keamanan Maritim Dan Penanggulangan Terorisme (Maritime Security And Counter Terrorism).

Menurutnya, mencermati perkembangan lingkungan strategis di kawasan, berbagai tantangan telah muncul tanpa diduga salah satunya adalah aksi terorisme yang telah mengancam banyak negara di hampir seluruh dunia, termasuk kawasan ASEAN dan Indonesia.
 
Menurut Jenderal Gatot, aksi terorisme yang selama ini terjadi telah meluas ke berbagai bentuk kepentingan, baik aspek ideologi, ekonomi, sosial budaya dan bahkan pertahanan keamanan.

"Untuk itu, saya tegaskan bahwa terorisme merupakan musuh bersama," katanya.
 
Panglima TNI menambahkan bahwa dalam upaya penanggulangan terorisme, Indonesia telah melakukan berbagai langkah strategis baik pada skala nasional, regional dan internasional. Pada lingkup nasional, pelibatan TNI pada penanggulangan terorisme dilakukan melalui penempatan personel TNI pada lembaga Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT), pembentukan dan penyiapan Satuan Gultor TNI AD, TNI AL dan TNI AU, menyelenggarakan Latgab Satgultor TNI, dan Latgab Satgultor TNI dengan Polri.
 
Sementara pada tataran regional dan internasional, dilakukan beberapa langkah antara lain, meningkatkan kerja sama Sharing Information/ Intelligence antar negara-negara sahabat, melaksanakan patroli koordinasi dengan negara-negara sahabat; dan Latihan Bersama (Latma) Satgultor TNI dengan negara-negara sahabat.
 
Gatot pun menyarankan beberapa langkah strategis pemberantasan terorisme pada lingkup ASEAN dan global yaitu, peningkatkan Rasa Saling Percaya (Confidence Building Meassure), Aksi Pencegahan (Preventive Action), Peningkatan Kapasitas Pertahanan (Capacity Building Meassure) dan Peningkatan Kerja Sama Keamanan (Security Enhancement Cooperation).
 
Sebelum mengakhiri pidatonya Gatot berharap, agar segenap Angkatan Bersenjata di ASEAN dapat mewujudkan kawasan yang aman, damai, tenteram dan sejahtera dalam kerangka kemitraan strategis, sehingga dapat memberikan kontribusi yang konstruktif dan signifikan bagi perdamaian dunia.

"Hal ini sejalan dengan tema Forum ke-14 ACDFIM tahun 2017, yakni Partnering For Change, Engaging The World," ucapnya.[wid]

Baper Meter
 Loading...
Suka
Suka
0%
Kocak
Kocak
0%
Sedih
Sedih
0%
Marah
Marah
0%
Kaget
Kaget
0%
Tidak Peduli
Tidak Peduli
0%
Waspada
Waspada
0%
Takut
Takut
0%

Komentar Pembaca
Solidaritas Indonesia Untuk Kuba

Solidaritas Indonesia Untuk Kuba

, 23 SEPTEMBER 2017 , 13:00:00

Baznas Ajak Berdonasi Sambil Belanja

Baznas Ajak Berdonasi Sambil Belanja

, 22 SEPTEMBER 2017 , 19:00:00

Barbuk OTT Suap Wali Kota Cilegon

Barbuk OTT Suap Wali Kota Cilegon

, 24 SEPTEMBER 2017 , 02:20:00

Persiapan HUT TNI

Persiapan HUT TNI

, 23 SEPTEMBER 2017 , 03:40:00

Tes Urine Di Kemang

Tes Urine Di Kemang

, 23 SEPTEMBER 2017 , 04:14:00